DUA PULUH JAM MENGENAL KOTA KEMBANG (BANDUNG)

BOLU SUSU LEMBANG

Hola!

Rabu malam, 12 Agustus 2020 suami cerita dia ada panggilan interview dari salah satu anak perusahaan BUMN di Bandung hari Jum'at, 14 Agustus 2020. Sekilas aku cuma "oh iya" masih ngga yakin kalo dia bakal berangkat. Udah tuh, informasi itu lewat gitu aja. Tiba-tiba Kamis pagi sekitar jam 9AM dia nanya mo pergi naik apa. Waduh! kaget dong. "loh emang jadi? wkwk. mo pergi beneran?" dan keliatannya emang dia beneran yaqin sih.

Jadilah kucari informasi perusahaan itu yang ternyata lokasinya masih di daerah Kiaracondong. Wah, deket stasiun pikirku. Ngga akan ribed kalo mo kesana. So, ku langsung nyari info akses transport ke Bandung, nyari penginapan terdekat dari stasiun dan nyari cafe atau tempat nongkrong terdekat. wkwk.

Dilema karena bingung mau naik kereta atau travel. Kalo kereta tuh musti rapid test kan, dan aku berfikir ngga bisa langsung berangkat. Belum antrenya, belum nunggu hasilnya. Padahal udah musti berangkat paling ngga sore nanti. 

STASIUN KIARA CONDONG

NAIK KERETA API DI MASA COVID-19 HARUS RAPID TEST NGGA?

Nyoba nelfon travel pwt-bandung, ternyata untuk malam jum'at penuh semua. Terus akhirnya nanya ke temen, kalo naik kereta apa wajib pake rapid test dan katanya "tidak harus" yang penting bawa surat keterangan "BEBAS INFLUENZA" dari Dokter/Puskemas. Saat itu juga aku ngajak suami buat ke Puskesmas. Pulang dari sana langsung beberes dan nyiapin apa aja yang musti dibawa. Terutama hal-hal yang berkaitan dengan interview. 

Untuk informasi seputar tiket kereta api jarak jauh, bisa kalian cek INFORMASI TERKAIT TIKET KERETA API DI MASA COVID-19

KAMIS, 13 AGUSTUS 2020

Mengingat jadwal keberangkatan kereta PWT - KAC hari itu tersisa pukul 4.30PM (yang seharusnya ada jadwal pukul 6.50AM). Jadilah kita berangkat dari rumah pukul 3.30PM berharap sampai stasiun tepat waktu karena perjalanan dari rumah - stasiun itu kurang lebih 1jam. Tapi ternyata kita dijalan bolak-balik berhenti, dan sampai pukul 4.30PM kita masih belum sampai stasiun. Udah pesimis ketinggalan kereta kan, akhirnya kita memutuskan balik ke rumah dan berangkat besok pagi.

Sempat terfikir, kalo berangkat dari rumah pagi sampai Bandung itu pukul 2PM sedangkan interview pukul 3PM. Belum ngerti lokasi perusahaannya secara details. Perlu siap-siap juga bukan? Apa ngga mepet banget? Ditambah lagi kalo ternyata tiba-tiba keretanya terlambat. Ragu. Tapi akhirnya optimis bisa sampai tepat waktu. 

JUM'AT, 14 AGUSTUS 2020

Kita berangkat dari rumah pukul 04.30 pagi. Hahaha.. terngakak di dunia ini. (Soalnya takut kejadian kek kemaren, ntar yang ada telat lagi. Mana belum beli tiket. Mana ngga bawa hasil rapid test). Jadi daripada jatuh di lubang yang sama (dikira keledai), kita memutuskan untuk berangkat lebih pagi. 

KERETA API SERAYU

Sampai di stasiun ternyata sepi banget. Hanya ada beberapa petugas jaga, loket, dan 2 orang calon penumpang. Langsung nanya ke petugas boarding terkait dengan Surat Keterangan dari Puskesmas bisa dipakai apa engga. Yang ternyata "Surat Keterangan Sehat dari Puskesmas bisa dipakai" dengan catatan ada keterangan suhu badan dan bebas influenza. Wwkkw. Ngga percaya dong! kupastikan suamiku berkali-kali. Tapi ternyata emang beneran dibolehkan. Cuss ke loket beli tiket. Beli sarapan lanjut boarding.

Singkat cerita di perjalanan yang menurutku sangat lama (itu pertama kalinya aku naik kereta selama itu. ngga bayangin kalo aku ke JKT naik Serayu bisa sampai 12jam cuy! iso bongko  ndaan?) sampailah aku di Kiaracondong pukul 2.10pm. Suami siap-siap buat ke lokasi dan aku siap-siap buat ke penginapan.

OYO 495 D'PAPAYA GARDEN, BANDUNG

Setelah muter-muter dari masuk ke pasar, lewat ke gang-gang kecil, dan menerjang kepadatan Jl. Gatot Subroto (beda banget sama Jl. Gatot Subroto'nya Purwokerto woy. wkwk) akhirnya ketemu juga OYO Papaya Garden. Yang lokasinya hanya 1,7KM (sekitar 7menit naik motor/mobil) dari Stasiun Kiaracondong tepatnya di Jl. Gatot Subroto No.423-A, Maleer, Kec. Batununggal, Kota Bandung Jawa Barat 40274. Check in terus cuss pesen go food (read:go put) karena dari siang aku ngga makan. 

JABRIX COFFEE BAR, MALEER

JABRIX COFFEE BAR

Nunggu suami balik sambil janjian mo ketemuan ama Cicik (yang ternyata lagi di Bandung) dan Suaminya. Yang tadinya mo ke Punclut, tapi karena suatu hal akhirnya kita hanya nongkrong di salah satu Cafe depan OYO yaitu Jabrix Coffee Bar. Bingung juga soalnya mo kemana, ternyata di sekitar OYO tuh ngga banyak tempat nongkrong (kalo ngga salah sih). Terdekat itu ada Trans Studio Mall, tapi kita (aku sama suami) juga aslinya rada mager buat ke mall. Makanya cuma nongski disini doang.

JABRIX COFFEE BAR

SABTU, 15 AGUSTUS 2020

Udara pagi Bandung (yang harusnya saat ini lagi musim dingin kalo di kampung tempat tinggalku --Purbalingga--) tidak terasa sama sekali selain dingin karena AC 20°C dan hanya terdengar suara gemuruh jalanan.

Pagi ini rencananya kita mau jadi ke Punclut, sebelum berangkat ke Purwokerto pukul 13.30PM. Karena takut kelaparan dan takut masuk angin (kaya waktu cerita di Jogja), aku memutuskan untuk go food pukul 06.30AM. Nyari yang kaya Bubur Mang Iwan ternyata ngga ada haha, pengin nasi uduk tapi jauh semua (believe me, lokasi penginapan yang kupilih sepertinya emang kurang strategis deh --selain emang deket dari stasiun--) akhirnya kita pesen McDonald (read:emsi donals).

Selesai sarapan, kita (aku, suami, cicik, dan suami cicik) memutuskan untuk tidak jadi ke Punclut lagi. Karena takut aku keburu-buru dan ketinggalan kereta lagi. Haha.. (mungkin bisa deh, jalan-jalan di Bandung next time sama mereka lagi.) Sisa waktu kuhabiskan di OYO dan beres-beres sampai akhirnya ku check out dan menuju stasiun Kiaracondong untuk balik ke Purwokerto. 

NOTE: Buat yang belum tau, Stasiun Kiaracondong itu ada dua bangunan. Pertama ada, Stasiun Kiaracondong Lama yang dipakai untuk keberangkatan kereta api lokal (Bandung dan sekitarnya). Sedangkan yang kedua adalah Stasiun Kiaracondong Baru yang dipakai untuk keberangkatan kereta api jarak jauh (luar kota Bandung).

Jangan sampai salah stasiun ya sisturr! karena muternya bakal ribed. hehehe.. Oh ya, kalo ke Bandung nggak usah repot-repot beli Bolu Susu Lembang wkwk, karena di Purwokerto atau di Yogyakarta juga ada. wkwkw. 

Sekian cerita perjalanan kita selama dua puluh jam di Bandung yang tidak kemana-mana. See you on the next trip!

0 komentar